Connect With Us

Ini Perbedaan Milenial dan Gen Z dalam Belanja Online dan Cara Kelola Uang

Rangga Agung Zuliansyah | Jumat, 8 Desember 2023 | 20:08

Penyerahan Token of Appreciation pada acara Populix Industry Outlook: Indonesia Digital Economy 2024, Kamis 7 Desember 2023. (@TangerangNews / Rangga Agung Zuliansyah)

TANGERANGNEWS.com-Dinamika perilaku orang Indonesia dalam berbelanja, mencari informasi, bahkan berinvestasi, telah mengalami transformasi besar dalam lima tahun terakhir.

Hal ini tidak terlepas dari pesatnya perkembangan teknologi, pengaruh media sosial, dan akselerasi digital yang dibawa oleh pandemi Covid-19.

Faktor tersebut juga mempengaruhi perubahan terhadap perilaku belanja dan aspirasi keuangan antara generasi milenial dan Gen Z.

Kedua generasi ini menunjukkan preferensi yang berbeda dalam berbelanja dan mengelola keuangannya.

Milenial cenderung fokus pada tanggung jawab mereka dalam keluarga, sehingga mereka memiliki perencanaan dan manajemen keuangan yang lebih matang untuk mencapai kestabilan finansial di masa depan.

Oleh karena itu, gaya belanja dan prioritas keuangan mereka berpusat pada kebutuhan sehari-hari, tabungan dana pensiun, mempersiapkan dana pendidikan, serta berinvestasi pada instrumen yang minim risiko.

Sedangkan Gen Z, yang mayoritasnya belum berkeluarga, menunjukkan gaya belanja dan manajemen keuangan yang lebih impulsif serta berpusat pada gaya hidup dan hiburan.

Keputusan mereka banyak didorong oleh paparan media sosial yang membentuk mentalitas Fear of Missing Out (FOMO).

Hal ini terungkap dalam hasil studi komprehensif yang dilakukan layanan penyedia data dan insights, Populix, yang berjudul “Indonesia Digital Economic and Financial Outlook 2024”.

Selain mengungkap bagaimana teknologi mengubah perilaku konsumsi milenial dan Gen Z, studi ini juga yang membentuk peta bisnis tahun 2024 mendatang. 

Co-Founder dan CEO Populix, Dr. Timothy Astandu mengatakan menyambut tahun 2024, pihaknya akan terus melihat bagaimana teknologi semakin memengaruhi lanskap finansial dan ekonomi digital di Indonesia.

Sebagai generasi paling aktif dan melek digital, milenial dan Gen Z akan berada di poros ekosistem ekonomi digital yang mendorong lahirnya inovasi-inovasi baru.

Tahun 2024, diprediksikan akan semakin banyak konsumen yang mencari investasi jangka panjang, semakin banyak peningkatan integrasi teknologi ke layanan keuangan, dan pergerakan positif dalam hal inklusi keuangan.

"Hal ini tentu membawa peluang dan tantangan bagi pelaku bisnis, institusi keuangan, dan pemerintah, sehingga riset dan data menjadi semakin penting untuk mengambil keputusan yang tepat," jelasnya dalam acara Populix Outlook Report: Indonesia Digital Economy in 2024, Kamis 7 Desember 2023.

Dr. Esther Sri Astuti, Direktur Program Institute for Development of Economic and Finance (INDEF) menjelaskan pada 2024, ekonomi digital diproyeksikan akan terus bertumbuh secara positif bahkan mencapai dua kali lipat di 2025.

Prospek ekonomi digital sangat besar didorong oleh pergeseran perilaku dari milenial dan Gen Z sebagai kelompok konsumen terbesar.

"Oleh karena itu, butuh peran dari industri finansial, baik dari sektor banking maupun non-banking, untuk mendukung pemerataan ekonomi digital, serta regulasi yang kuat dari pemerintah untuk melindungi data pengguna dan keamanan pengguna dari serangan siber,” ungkapnya.

 

Tren Perilaku Belanja Gen Z dan Milenial di 2024

Terkait platform belanja, e-commerce menjadi tempat belanja yang paling diminati, dengan 54% responden menyatakan preferensi terhadap platform ini.

Sebaliknya, berbelanja langsung di toko masih diminati oleh sebanyak 42% responden dengan mayoritas berasal dari kalangan masyarakat dengan tingkat sosial ekonomi rendah.

Sementara itu, 3% responden yang didominasi Gen Z memiliki kecenderungan untuk berbelanja melalui platform media sosial. 

Berbelanja secara online biasa dilakukan setiap 2 sampai 3 kali dalam sebulan, terutama oleh responden di area Bodetabek.

Kegiatan belanja secara online ini didominasi oleh pembelian untuk kategori produk sehari-hari, seperti makanan dan minuman (70%), perawatan tubuh (68%), fashion (66%), kecantikan (52%), dan kesehatan (41%).

Selain itu, studi juga menunjukkan bahwa responden yang memiliki anak cenderung berbelanja lebih banyak dibandingkan responden lajang.

Arif Wibowo, Chief Sales Officer Lion Parcel menilai milenial dan Gen Z menunjukkan preferensi untuk berbelanja melalui platform-platform online, baik melalui e-commerce maupun social commerce, tanpa terkecuali media sosial.

Pihaknya melihat tren ini akan terus berlanjut dan berpotensi besar secara jangka panjang bagi industri logistik Tanah Air.

"Untuk dapat memberikan layanan pengiriman terbaik bagi para pelanggan yang didominasi oleh milenial dan Gen Z, Lion Parcel melakukan diversifikasi layanan sesuai kebutuhan mereka, serta adaptasi teknologi agar dapat tetap relevan," ujanya.

Kemajuan teknologi memegang peranan besar terhadap perubahan perilaku dan preferensi konsumen. Sebanyak 58% responden menyatakan bahwa kini mereka membandingkan produk dan harga secara online sebelum melakukan transaksi.

Selain itu, 53% responden mengatakan lebih sering menggunakan pembayaran digital atau e-wallet dalam berbelanja dan 51% responden lebih sering berbelanja melalui e-commerce berkat kemudahan dan kenyamanan yang ditawarkan.

Adapun beberapa layanan online yang kini menjadi bagian penting dari kehidupan Gen Z dan milenial adalah e-wallet (68%), disusul dengan platform belanja online untuk kebutuhan sehari-hari (55%), trasportasi online (46%), aplikasi pemesanan makanan (45%), telemedicine (34%), video streaming (32%), produk smart home (21%), dan berlangganan pada aplikasi digital (17%).

 

Tren Keuangan dan Investasi 2024

Prioritas finansial dari milenial dan Gen Z menunjukkan gambaran menarik tentang tahap kehidupan, sikap, dan aspirasi mereka. 

Bagi generasi milenial, perencanaan keuangan mereka berpusat pada tanggung jawab untuk kebutuhan keluarga dan persiapan keuangan jangka panjang.

Fokus utama mereka adalah memastikan stabilitas dan kenyamanan keluarga, termasuk menjamin kesejahteraan dan masa depan yang cerah bagi anak-anak mereka.  

Sebaliknya, perencanaan keuangan dari Gen Z ditentukan oleh masa muda mereka dan situasi saat ini. Fokus keuangan mereka ditujukan pada gaya hidup, hobi, dan rekreasi.

Hal ini mencerminkan keinginan Gen Z untuk bersenang-senang dan mencoba pengalaman baru. 

George Hendrata, Chief Executive Officer tiket.com menjelaskan dalam hal preferensi liburan, milenial dan Gen Z pun memiliki karakter yang berbeda.

Gen Z lebih senang mengunjungi tempat-tempat yang Instagramable dan trending, sementara milenial cenderung lebih menyukai perjalanan bersama keluarga.

"Satu persamaan yang kami lihat dari kedua generasi ini yaitu preferensi mereka terhadap ketersediaan beragam opsi produk sebagai solusi lengkap perjalanan dengan harga bersaing," jelasnya.

Oleh sebab itu, pihaknya pun meluncurkan berbagai inovasi untuk memenangkan kedua pasar ini, misalnya sistem pembayaran Blibli Tiket Paylater yang memungkinkan milenial dan Gen Z untuk mengatur biaya perjalanan mereka melalui aplikasi.

"Selain itu, kami juga berkomitmen untuk memberikan harga yang bersaing dengan fitur Jaminan Harga Termurah, serta mendukung fleksibikitas perjalanan dengan 100% refund dan reschedule,” terangnya.

Meski demikian, studi menunjukkan bahwa baik milenial maupun Gen Z setuju bahwa menabung (78%) dan berinvestasi jangka panjang (58%) merupakan tujuan keuangan yang dianggap paling penting.

Disusul oleh tabungan pensiun (45%), tabungan untuk membeli rumah (45%), memulai bisnis (40%), membeli mobil baru (26%), liburan ke luar negeri (21%), dan tabungan pendidikan anak (21%).

Adapun lima prioritas tujuan keuangan dari milenial dan Gen Z meliputi dana darurat, investasi, dana pensiun, membayar utang, dan menabung untuk membeli barang tertentu.

Untuk diketahui, penelitian dilakukan pada bulan Agustus hingga September 2023 melalui pendekatan kuantitatif dan kualitatif.

Pendekatan kualitatif dilakukan melalui 16 mini online FGD kepada milenial dan Gen Z berusia 17 tahun ke atas di kota besar dan kecil di Indonesia.

Pendekatan kuantitatif dilakukan melalui survei online melalui aplikasi Populix terhadap total 1.000 responden laki-laki dan perempuan berusia 17-55 tahun di Indonesia, dengan durasi pengerjaan survei sekitar 15 menit.rang

NASIONAL
Hasilkan Dividen Rp3,09 Triliun untuk Negara, PLN Diapresiasi Kementerian BUMN

Hasilkan Dividen Rp3,09 Triliun untuk Negara, PLN Diapresiasi Kementerian BUMN

Selasa, 23 Juli 2024 | 16:44

Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) menyelenggarakan Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) PT PLN (Persero) untuk membahas Laporan Tahunan dan Laporan Keuangan Tahun Buku 2023, pada Senin, 22 Juli 2024.

SPORT
Jangan Sampai Kehabisan, Cara Beli Tiket Final PLN Mobile Proliga 2024 Lewat Aplikasi

Jangan Sampai Kehabisan, Cara Beli Tiket Final PLN Mobile Proliga 2024 Lewat Aplikasi

Kamis, 18 Juli 2024 | 12:24

PLN Mobile Proliga 2024 telah memasuki babak grand final yang digelar di Indonesia Arena, Jakarta, pada 20-21 Juli 2024.

PROPERTI
Kolaborasi dengan Jasa Marga, Paramount Petals Hadirkan Hunian Permium 2 Lantai

Kolaborasi dengan Jasa Marga, Paramount Petals Hadirkan Hunian Permium 2 Lantai

Kamis, 18 Juli 2024 | 18:08

Paramount Petals, pengembang kota mandiri seluas 400 hektar di Curug, Kabupaten Tangerang, kembali menghadirkan hunian premium terbarunya.

KAB. TANGERANG
Pemotor Tewas Terlindas Truk di Pasar Kemis Tangerang, Sopir Kabur ke Kantor Polisi

Pemotor Tewas Terlindas Truk di Pasar Kemis Tangerang, Sopir Kabur ke Kantor Polisi

Rabu, 24 Juli 2024 | 11:16

TANGERANGNEWS.com-Seorang pengendara motor berinisial BH, 31, tewas mengenaskan akibat terlindas truk di Jalan Raya Pasar Kemis, tepatnya depan proyek Suvarna Sutera, Desa Sindang Panongan, Kecamatan Sindang Jaya, Kabupaten Tangerang,

""Kekuatan dan perkembangan datang hanya dari usaha dan perjuangan yang terus menerus""

Napoleon Hill