Connect With Us

Kunjungi Sekolah, Seniman Banten Gelar Workshop Karinding di Balaraja

Mohamad Romli | Jumat, 9 Februari 2018 | 19:00

Komunitas Kesenian Banten menggelar workshop Karinding mengenalkan musik tradisional kepada generasi melenial di SDN Tobat 4 Balaraja, Jumat (9/2/2018). (@TangerangNews / Mohamad Romli)

TANGERANGNEWS.com-Meski telah ada sejak 1500 tahun yang lalu, Karinding salah satu alat musik tradisional di Banten tidak dikenal publik secara luas. Hal ini mendorong kelompok seniman Karinding Banten untuk memperkenalkan kesenian tradisional tersebut kepada generasi milenial.
 
Karinding merupakan alat musik tradisional yang terbuat dari bambu yang dimainkan secara dipukul sehingga menghasilkan getaran dan disalurkan melalui rongga mulut. Tidak banyak orang yang mengetahui alat musik ini, sehingga masih terbilang unik.

Salah satu sekolah yang dikunjungi adalah SDN Tobat 4 Balaraja. Di lokasi ini, generasi milenial itu dibekali pengetahuan serta keterampilan memainkan alat musik tersebut dalam sebuah workshop Karinding, Jumat (9/2/2018).

Kesereuan anak anak belajar kesenian Karinding di SDN Tobat 4 Balaraja.

Kesereukan anak-anak belajar kesenian Karinding di SDN Tobat 4 Balaraja.

Workshop tersebut digagas Dewan Kesenian Banten (DKB) yang mendapatkan dukungan beberapa komunitas di Banten, seperti Rumah Balada Indonesia, Saung Ki Laksa, Karinding Pinggir Kota, Kontemporer Jawilan, Karinding Balaraja dan Bangbung Hideung Gemawirahma Jayanti.

Capcay Saepulloh, Ketua Umum Dewan Kesenian Banten mengatakan, menanamkan jiwa seni kepada generasi muda merupakan tanggungjawab bersama, melakui Gerakan Seni Tradisional (GESIT), ia berharap generasi milenial pun memiliki wawasan dan keterampilan memainkan alat musik tradisional.

"Penanaman wawasan Seni dan Budaya harus ditanamkan sejak usia dini. Maka dari itu kita menargetkan Sekolah Dasar untuk kegiatan ini," ujarnya.

Sementara Muklis, salah satu pelopor workshop karinding Nusantara mengatakan, pihaknya sudah menyelenggarakan kegiatan serupa dibelasan sekolah dasar. Lokasi tersebut merupakan titik ketiga belas dari rangkaian kegiatan yang mereka helat.

Ia berharap, setelah digelar workshop tersebut, generasi milenial dapat membuat sendiri alat musik tradisional tersebut serta mahir memainkannya.

"Kegiatan ini akan terus berlanjut di sekolah-sekolah se-Indonesia. Karena kalau bukan kita yang peduli, alat Karinding ini pasti akan punah," katanya.

Sekitar 200 siswa sekolah dasar tersebut pun tampak antusias mengikuti kegiatan yang didukung oleh Bank Indonesia tersebut. Mereka seperti menemukan oase ditengah abad modern yang akrab dengan gadget dan alat musik kontemporer.(RAZ/HRU)

TOKOH
Jadi Calon Wali Kota Tangerang di Pilkada 2024, Ini Biodata dan Profil Faldo Maldini 

Jadi Calon Wali Kota Tangerang di Pilkada 2024, Ini Biodata dan Profil Faldo Maldini 

Selasa, 2 Juli 2024 | 10:45

Sejumlah partai politik telah menyodorkan calon yang akan diusung dalam kontestasi Pilkada serentak 2024 mendatang, salah satunya ialah sosok Faldo Maldini.

AYO! TANGERANG CERDAS
Pelajar Wajib Tahu, 5 Tips Beradaptasi di Sekolah Baru

Pelajar Wajib Tahu, 5 Tips Beradaptasi di Sekolah Baru

Senin, 15 Juli 2024 | 08:34

Pendaftaran Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) untuk beberapa jenjang telah selesai dilaksanakan. Selanjutnya, para calon peserta didik biasanya akan mengikuti kegiatan MPLS terlebih dahulu.

TEKNO
Bahaya, Segera Hapus Jejak Digital di Internet dengan Cara Ini

Bahaya, Segera Hapus Jejak Digital di Internet dengan Cara Ini

Kamis, 18 Juli 2024 | 18:45

Segala aktivitas di dunia maya meninggalkan jejak digital yang berisi informasi tentang aktivitas penggunanya.

NASIONAL
GEAS PLN Siap Sediakan Energi Hijau untuk Sektor Industri Indonesia

GEAS PLN Siap Sediakan Energi Hijau untuk Sektor Industri Indonesia

Rabu, 17 Juli 2024 | 17:04

PT PLN (Persero) bertekad untuk memenuhi kebutuhan listrik ramah lingkungan bagi sektor industri di Indonesia melalui layanan Green Energy as a Service (GEAS).

""Kekuatan dan perkembangan datang hanya dari usaha dan perjuangan yang terus menerus""

Napoleon Hill